0

Olahraga dan Berpuasa di Rumah Allah

Olahraga dan berpuasa di rumah Allah adalah hal yang pengeeeeeen banget gue lakukaan saat bulan suci ramadhan. Hingga saat ini kedua impian gue tersebut belum terkabulkan. Mungkin suatu saat nanti, when i start to giveup.

*huwaaaazeeek*

Olahraga, semua orang yang pernah gue jatuhi curhat mengenai ketidaksanggupan gue dalam berolahraga saat puasa berkata “lebaaaaaaaay. Masa olahraga ringan yang simpel-simpel ajah gak bisa?”. Serius lah wooi, gue gak sanggup olahraga saat berpuasa. Jatuhnya, energi gue kayak terkuras habis sampe mencapai titik terendah.

Oh jangan tanya gimana perjuangan gue agar aktif berolahraga saat berpuasa. Beda cerita ya kalau misalnya puasa senin kami, pan hari lain bisa olahraga kan ya? Tapi kalau jatohnya bulan suci ramadhan dimana kita berpuasa 30 hari lamanya? Beda ceritanya, bundaaah.

Well okhay, orang lain mungkin bisa, gue gak sanggup! hahahaha

Kenapa anda tak sanggup olahraga saat berpuasa di bulan ramadhan?

Kita samain presepsi dulu ya, olahraga yang selama ini gue jalani adalah sejenis workout alias latihan fisik. Terkadang, gue menggunakan dumbel yang ikut mendukung latihan fisik. Salah satu impian gue adalah memiliki body goals seperti mbak Angelina Jolie. Sehingga selama covid 19 menyerang dunia, gue mulai tertarik workout hingga saat ini.

Sebelumnya gue menyukai olahraga lari. Apalagi lari-lari di lapangan yang luas dalam ruang terbuka hijau. Karena gue memiliki riwayat kolesterol yang angkanya sampe 300 dan yoooi bikin gue hampir mati, akhirnya olahraga kardio seperti lari dan lompat tali wajib banget hukumnya untuk membasmi si kolesterol itu.

Selain itu kompleks perumahan tempat tinggal orang tua tuh kayak luas. Antara tetangga blok A sampai blok Z akrabnya kayak saudara,sehingga berlari mengelilingi komplek tuh rasanya aman ajah. Banyak tante dan om yang seusia orang tua gue ikut mengawasi mantan anak gadis ketua RT olahraga lari.

Kalau sampe azan magrib gue belum pulang ke rumah, palingan bokap terima telpon dari pak abcd yang melaporkan bahwa si mantan anak gadis lagi jajan somai sambil ngerumpi yang bikin ia lupa sama waktu, ckckck.

Semenjak memisahkan diri dari rumah orang tua, akhirnya olahraga lari dan skiping terskip dengan sendirinya. Wilayah jajahan gue yang baru ini agak horor sih medannya. Untuk lari pagi atau sore gak berani gue. Selain terjal, juga banyak anjing liar berkeliaran yang galaknya minta ampun deh.

Pernah sekali waktu gue mencoba olahraga saat bulan puasa. Gue lari keliling kompleks. Qadarullah, gue pingsan! Gak ada angin gak ada hujan. Padahal, olahraga lari kan sering gue lakukan, masa pingsan sih?

Pernah juga nih, ramadhan tahun lalu, gue zumba di rumah. Endingnya memprihatinkan, gue nyaris pingsan. Sehingga yang namanya olahraga saat bulan puasa, no way banget deh, hahaha. Kelihatan cemen banget kan gue?

Kecuali olahraga ringan seperti jalan kaki, masih rada sanggup tuh. Walau endingnya bakalan mangap-mangap kayak ikan. Jika muncul pertanyaan :

Olahraganya malam bisa dong? Sehabis berbuka puasa. Jangan banyak alesan deh 😀

Bukan alasan woooi gue gak olahraga selama bulan ramadhan, bulan puasa. Bukan, hahaha. Gimana caranya mau olahraga malam kalau sehabis sholat isya anak gue mulai merengek minta tidur. Jangankan workout satu putaran, baru juga stretching, anak gue udah melolong memanggil gue sampe seisi dunia dengar.

Gue bisa apa selain ikutan tidur juga? wkwkwk. Apalagi jam 3 dini hari gue harus bangun untuk mempersiapkan sahur. Jadi, biar dunia persialatan aman, olahraga saat bulan ramadhan gue skip dulu. Selesai ramadhan insyaallah baru gaspol.

Berpuasa di rumah Allah

Yeps, umroh saat bulan Ramadhan. Menunaikan rukun islam ketiga langsung di rumah Allah swt yaitu mekkah Arab Saudi. Membayangkan melaksanakan sholat lima waktu, berpuasa plus ibadah sunnah lainnya langsung di tanah Mekkah membuat gue merinding. Merinding haru.

Andai pintu doraemon sama kayak pintu kamar mandi dan terjual bebas, sepertinya gue salah satu orang yang harus mendapatkan si pintu doraemon itu. Biar akses gue ke Mekkah bebas hambatan.

Masalahnya, yang namanya tamu di rumah Allah itu benar-benar orang pilihan. Benar-benar rejeki bisa kesana. Walaupun secara materi sanggup untuk ke rumah allah, kalau belum rejeki ya gak bakalan bisa ke sana.

Beberapa hari yang lalu, salah satu bos gue mengabarkan bahwa ia akan mengambil cuti selama12 hari kerja. Cuti itu hak pegawai kan ya? Jadi gue cuek bebek ajah waktu mendapatkan berita tersebut.

Lalu beliau menanyakan perihal tunjangan sertifikasi blablabla. Salah satu kebiasaan sebagai sosok yang mengelola tunjangan beliau, ketika tunjangan beliau lekas cair, gue lah garda terdepan yang nodong traktiran, wkwkwk.

Gak usah tas hermes deh. Bakso biasa 2 mangkok ajah udah cukup. Terus kemaren beliau bilang “pilih bakso atau air zam-zam?” Seketika itu gue tau maksudnya. Beliau akan menjalankan ibadah puasa di mekkah. Masyaallah, jeleznya gue.

Lalu buru-buru gue menulis sesuatu di kertas F4, nama gue lengkap sama bintinya, lalu kertasnya gue sodorin ke beliau. Terus gue bilang ke beliau “gaaaak, saya gak pengen baksoo,pak. Walaupun seribu mangkuk. Saya cuman mau bapak doaian saya ya, supaya bisa kesana juga. Bisa melakukan ibadah puasa di tanah mekkah”.

Begitulah setiap ada yang gue kenal bakalan bertamu di rumah Allah. Gue selalu excited untuk menitipkan nama, agar mereka menyebut nama gue di rumah Allah.

Waktu gue cerita ke suami kalau sukses menulis nama untuk didoakan di rumah allah, suami gue ngakak “yakin mau puasa disana? lari muterin kompleks ajah pingsan, gimana kalau lari muterin ka’bah?”

Diiiih -_-

(Visited 10 times, 1 visits today)
%d blogger menyukai ini: